Amal Sosial dan Amal Saleh

CATATAN SERBANEKA ASRIR PASIR

Amal Sosial dan Amal Saleh (Kesalehan ritual dan kesalehan sosial)

Dalam berbagai nash alQur:an dan asSunnah, keimanan selalu dibarengi amal saleh. Ini menunjukkan bahwa keimanan yang berpangkal pada kalimat syahadat, harus diikuti dengan amal saleh sebagai konsekwensi yang dituntut oleh kalimat syahadat itu (Tabloid REPUBLIKA, “Dialog Jum’at”, 28 November 2008, hal 16, “Sedekah Roadmap”).

Dari surah al’Ashr dipahami bahwa kesempurnaan manusia itu hanya bisa tercapai dengan iman (untuk menempurnakan kekuatan ilmiahnya), dengan amal saleh untuk menyempurnakan kekuatan amaliahnya), dengan nasehat kepada kebenaran dan nasehat kepada kesabaran menghadapinya (“Madarijus Salikin” Ibnu Qayyim, terbitan Pustaka AKautsar, Jakarta, 2008:29).

Manusia, khususnya umat Islam dituntut untuk melakukan amal sosial dan amal saleh. Amal sosial merupakan perwujudan, pengejawantahan dari hablum minannaas (a rope from men) dan amal saleh merupakan perwujudan daari hablum minallah (a rope for Allah).

Dalam QS 3:134-135 umat Islam dituntut untuk melakukan amal sosial berupa memberikan santunan/infaq baik dalam lapang maupun sempit, menjaga hubungan baik antar sesama, dengan cara tak gampang marah, suka mema’affkan sesama, yang merupakan perwujudan, pengejawantahan kepedulian/kesalehan sosiaal. Dan segera bertobat memohon ampun atas semua dosa, yang merupakan perwujudan kesalehan ritual.

Dari ayat 177 surah alBaqarah setidaknya ada 17 ciri orang yang bertakwa. Lima yang pertama adalah aspek keyakinan atau akidah (Beriman kepada Allah, Hari Kiamat, Malaikat-Malaikat, Kitab-Kitab, Nabi-Nabi), Empat lainnya amalan fardhiyah (Shalat, sabar dalam penderitaan, sabar dalam peperangan). Delapan berikutnya berupa amalan sosial (berinfaq kepada kerabat, anak-anak yatm, orang-orang miskin, musafir, peminta-minta, hamba sahaya, menunaikan zakat dan menepati janji). (Simak juga QS 4:36). Dengan demkian, maka amal sosial merupakan perwujudan nyata dari keimanan. Atau dengan kata lain, amal sosial itu juga merupakan wujud nyata taqarrub ila Llah.

Dalam setiap momentum umat Islam selalu bermuatan ibadah ritual dan sosial. Misalnya, puasa Ramadhan disempurnakan dengan sedekah. Idul Fitri digenapkan sebelumna dengan zakat fitrah. Ibadah haji dilengkapi dengan kurban (“Dialog Jum’at” REPUBLIKA, 28 November 2008, hal 16).

Secara sosiologis-antropologis, taqarrub ila Llah dengan menyantuni fuqara-miskin (Kultum menjelang buka puasa lewat RCTI, Senin 1 Oktober 2007, 1800 oleh Quraisy Syihab).
Disebutkan dalam satu hadits shahih (Riwayat Muslim dari Abi Hurairah) bahwa Allah berfirman pada hari Kiamat : “Wahai hambaKu, Aku meminta makan kepadamu, namun kamu tidak memberiKu makan … Bila kamu memberi makan (orang yang minta makan kepadamu), niscaya kamu mendapatkan yang demikian itu (rahmat keridhaan) di sisiKu ( “Madarijus Salikin” Ibnu Qayyim, 2008:541-542; “Mutiara Hadits Qudsi”, oleh A Mudjab Mahalli, 1980:60, pasal “Kasih Sayang dan Dermawan”; Kultum menjelang buka puasa lewat RCTI, Senin 1 Oktober 2007, 1800 oleh Quraisy Syihab).).

Menyantuni sesama itu mengundang kasih sayang ridha Allah. Menyantuni sesama itu memang berat, sukar. Berkorban untuk kepentingan sesama adalah berat, sukar (Simak antara lain QS 90:11-16). Yang memberi makan yang lapar, yang memberi minum yang dahaga, yang menengok yang sakit, dikategorikan sebagai yang mendapat rahmat-ridha Allah. Sedangkan yang tak peduli akan yang melarat, yang lapar diindikasikan sebagai yang tak peduli akan Islam (Simak antara lain QS 107:1-3, 28:76-77).Yang tak mau menyantuni sesama dikategorikan seagai pendusta agama (Simak QS 107:1-3), tak percaya akan hari berbangkit (Simak QS 69:33-34, 74:43-46, 89:17-20).

Wujud bentuk taqarrub ila Llah dengan menyantuni sesama terangkum dalam ayat QS 4:36 “Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukannya dengan sesuatu apa pun. Dan berbuat baiklah kepada kedua ibu bap, karib kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahaya”. Semuanya tercakup, tercover pada “taqarrub ila Llah”.

Yang membri makan yang lapar, yang member minum yang dahaga, yang menengok yang sakit, dikategorikan sebagai yang mendapat rahmad-ridha Allah. Sedangkan yang tak peduli akan yang melarat, yang lapar diindikasikan sebagai yang tak peduli akan Islam (Simak antara lain QS 107:1-3, 28:76-77).

Optimisme eskatologis (harapan zaman akhir) harus diwujudkan dan dikembangkan menjadi optimisme yang kontekstual (harapan yang membumi). Kesalehan ritual harus disertai dengan kesalehan sosial. Soldaritas sosial harus diprioritaskan dari demokratisasi politik. Demokratisasi politik harus berbuah pada penghargaan kehidupan tercukupinya kebutuhan dasar manusia. Bila masih ada manusia miskin, menderita kelaparan, merasa tidak aman, itu mengindikasikan bahwa belum berkembang hidup yang demokratis (Simak KOMPAS, Sabtu, 12 Juli 2008, hal 6, Tajuk Rencana : “Solidaritas Sosial dalam Krisis”).

Islam mengajarkan agar mengarifi, memperhatikan kehidupan sesama, agar memanfa’atkan harta kekayaan untuk kepentingan bersama supaya memperoleh kebahagiaan akhirat. simaklah seruan kaum Qarun (Raja Konglomerat) kepada Qarun yang diabadikan dalam QS 28:77. “Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu, kebahagiaan negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari kenikmatan dunia dan berbuat baiklah kepada orang lain sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu dan janganlah kamu berbuat kerusakan di muka bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan.

Bentuk solidaritas sosial yang lain adalah tidak berbuat kerusakan di muka bumi. Termasuk ke dalam berbuat kerusakan adalah menimbulkan perubahan iklim, pemanasan global. Kerusakan tersebut berdampak pada kekeringan, bencana alam, bencana sosial. “Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia” QS 30:31.

Simak dan pahamilah sabda Rasulullah berikut secara sosiologis – antropologis : ” Jagalah dirimu dari api neraka, walau dengan sedekah separuh dari biji kurma ” (HR. Bukhari, Muslim dari Ady bin Hatim, dalam “Riadhus Shalihin” Imam Nawawi, pasal “Pemurah dan Dermawan dalam Kebaikan”).

Islam sangat paham, sangat peduli akan kesejahteraan sosial. Kepedulian Sosial Islam melebihi kepeduliannya akan pelaksanaan, pengamalan ibadah ritual. Ksalehan ritual haruslah dimulai dengan kesalehan sosial. “Tidak beriman seseorang yang makan kenyang sementara tetangganya kelaparan” (HR Thabrani dan Abu Ya’la dengan sanadnya tsiqah, dalam Dr Muhammad Ali al-Hasyimi : “Menjadi Muslim Ideal”, Mitra Pustaka, Yogyakarta, 1999:176). “Tidak dinamakan beriman kepadau orang yang habiskan harinya dengan kenyang, sedang tetangganya di dalam kelaparan, padahal ia tahu” (HR Al-Bazzar dari Anas, dalam Sayyid Ahmad Hasyimi Beik : “Mukhtar al-Hadits anNabawiyah”, hal 147, hadits no.1016).

Disebutkan bahwa sebaik-baik manusia aalah yang banyak manfa’atnya, gunanya bagi manusia lainnya. Tak disebutkan bahw sebaik-baik manusia adalah yang banyak ibadahnya, pahalanya (Simak antara lain Khalid Muhammad Khalid : “Kemanusiaan Muhammad”, Progressif, Surabaya, 1984:268-269).

(written by sicumpaz@gmail.com at BKS0812131745)

Tinggalkan komentar

Filed under catatan serbaneka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s